CURHAT Menebar Manfaat

Lebaran yang paling Berkesan buat Saya

Tepat satu minggu setelah saya pulang dari mudik, saya baru punya keberanian untuk menulis pengalaman saya kemarin. Saya mulanya malu untuk menceritakannya, tetapi saya pikir, ini baik untuk melatih saya mengingat kembali apa yang sudah saya alami. Kata pakar NLP , kita perlu berlatih memvisualisasikan untuk mengenali bagaimana pikiran kita mengkodekan di otak kita suatu pengalaman yang berkesan.Baiklah begini seritanya;
Sejak malam adik ipar saya, Satia (Tia) namanya sudah janjian dengan istri saya untuk pergi ke Bandung tanggal 4 Syawal 1429 H (Sabtu, 4 Oktober 2008) jam satuan siang, dia pikir kita bakal melalui daerah Nagreg yang merupakan “bottle neck kemacetan” itu sore hari yang mungkin bakal mulai menurun. Saya pikir juga begitu. Setelah sholat Dzuhur, saya, istri dan anak saya segera pergi ke terminal baru Tasikmalaya yang tidak jauh dari kampung saya, Indihiang. Saya diantar adik, ibu saya, dan keponakan-keponakan pergi ke terminal. Tia pergi di antar oleh istrinya dari rumah mertuanya di Tasik. Saya tidak terlalu lama menunggu, akhirnya ketemu dengan Tia di terminal.
Kira-kira setengah jam kemudian kami baru dapat bis kelas ekonomi, itu pun harus berebutan untuk dapat tempat duduk. Beruntung kami dari awal sudah punya strategi bagaimana supaya dapat tempat duduk, yaitu istri dan anak saya serta tas bawaan dipegang dulu istri, sementara saya dan Tia lari ke tempat bis yang tidak berhenti dekat ratusan penumpang yang sudah lama menunggu. Tia segera naik lewat depan, tapi saya masuk lewat belakang yang kebetulan tidak terlalu banyak yang naik. Akhirnya kami dapat tempat duduk ke empat dan lima dari belakang, sebelah kanan. Setelah dapat tempat duduk, baru istri dan akan naik dengan tas bawaannya. Saya tak sempat lagi bersalaman dengan ibu, adik dan keponakan-keponakan saya, karena sesaknya penumpang kami tak mungkin turun dulu. Tapi kami sempat melambaikan tangan begitu bis pergi dari terminal menuju pool dan mereka membalas lambaian kami.
Cuaca siang itu cukup panas, istri saya meminta saya membuka sedikit jendela kaca bis agar angin bisa masuk. Maklum bisnya tak ber-AC jadi cukup AG saja (alias angin gelebug) yang bisa mengurangi panasnya udara di dalam bis, tapi tetap saja tidak bisa menahan keringat yang mengucur di setiap pori-pori kulit. Alhamdulillah, tidak lama kemudian hujan rintik-rintik turun begitu bis sampai di pool-nya untuk menaikkan penumpang . Bis yang dari tadi sudah penuh semakin penuh sesak lagi. Mereka berdiri, bergelantungan. Bis pun segera pergi, lewat jalan terminal tadi. Saya pikir cuma lewat saja, eh…. taunya bis masuk terminal lagi. Saya nggak ngerti apa memang sebenarnya harus seperti itu?.... ada apa? ….. tapi untung tidak terlalu lama bis pun akhirnya bergerak ke luar terminal menuju ke arah Bandung. Saya lihat jam tangan, waktu itu sudah jam 2 .
Bis berjalan lancar, tidak ada tanda-tanda akan macet… Alhamdulillah… saya pikir akan terus seperti ini sampai ke Bandung. Bis dengan cepat melewati daerah: Parakan Honje; kampung saya Babakan Jawa; Pagendingan, Cibodas dan Rajapolah. Begitu bis sampai di jalan layang Rajapolah, bis tiba-tiba berhenti. Saya melihat ke luar. Saya melihat antrian mobil di atas jalan layang. Rupanya jalan yang kami lalui, pas di pertemuan jalan layang, kendaraan mulai mengantri. Penyempitan jalur menjadi penyebab utama kemacetan, yah…. nikmati sajalah… ini salah satu keindahan mudik. Saya mulai merasa mengantuk, mungkin capek waktu itu, dan akhirnya tertidur…..
Bis baru sampai di daerah dekat “Mejid Iceu”, saya terbangun kembali, setelah saya merasa ada yang tidak enak di perut saya. Saya pikir saya pingin buang angin. Saya menoleh ke istri saya, saya bilang saya sakit perut. Istri saya cuma bilang tahan aja paling hanya ingin buang angin. Bis memang berjalan begitu lambat, saya lihat jam tangan lagi, sudah jam 3.30 artinya kami sudah jalan selama satu setengah jam, tapi biasanya kami lewat jalan ini paling perlu waktu seperempat jam!!.
Bis pun terus jalan sedikit-sedikit dan kemudian berhenti, berjalan sedikit dan berhenti lagi. Sedikit-sedikit perasaan nggak enak di perut dan maaf, pantat saya semakin kuat. Saya bilang lagi ke istri, saya bilang, “mah…isi perut saya sudah nggak sabar ingin keluar”. Istri saya bilang. “ tahan!”. Saya coba tahan lagi……. Saya coba melihat-lihat keluar bis untuk mencoba memindahkan perhatian saya dari perasaan yang tidak enak di perut saya. Banyak kendaraan ber-plat nomor “B” mendominasi lahan parkir di depan rumah-rumah makan di pinggir jalan. Saya lihat jam tangan sudah jam 16.10 sore. Saya coba lagi melengketkan dua jari tangan saya (telunjuk dan jari tengah) untuk mengalihkan perasaan saya. Bis sekarang telah hampir mencapai pertigaan jalan “terminal ke Ciawi”…. tidak ada tanda-tanda jalan akan segera lancar kembali, meskipun jalan kami jadi satu arah, dan jalan terminal untuk kendaraan dari Bandung. Jalan masih saja macet. Saya yang dari tadi menahan be-a-be sudah tidak kuat lagi. Keringat dingin keluar dari kening saya…., penglihatan seolah-olah semua jadi kuniiiing…tangan saya juga dingiin… Saya bilang lagi ke istri, “mah!.. ayah nggak kuat lagi….”, “ Ayah minta uang receh, Ayah mau turun…. Ayah mau be-a-be mau cari wc terdekat”. Istri saya tidak tega juga melihat muka saya yang sudah pucat dan berkeringat, ia segera ngasih uang receh dan bilang, “nih… bawa juga hape… kalau ada apa-apa telpon ya!”. Saya nggak buang waktu lagi, uang dan hapenya saya terima, saya sakuin, dan segera jalan ke depan mendekati pintu depan. “Pak,… Pak… saya turun di sini….” Saya bilang ke pak sopir dan kondektur. Pak kondektur segera membuka pintu, meskipun di bis berjejal saya akhirnya bisa melewatinya dan keluar dari bis….. Alhamdulillah……satu tahap….sudah saya lalui…. Saya kemudian menegok ke kanan ke kiri, ke depan dan belakang……saya berhenti di depan sebuah kios kecil tempat jualan es sirop…. Sementara dibelakang kios sana ada tegalan yang luas…… saya sempat berpikir untuk lari dan bermaksud be-a-be di temapt yang agak jauh… tempat yang banyak pohon ilalang. Tapi apa daya saya sudah nggak kuat berlari dan saya pikir nggak mungkin… bagaimana saya bisa bersih-bersihnya?.... saya kemudian paksakan untuk berjalan dengan menahan isi perut yang sudah makin ke bawah…semakin saya tahan,,,, semakin kuat perasaan nggak enak itu muncul… pemgihatan saya sempat kabur sesaat… aduuuh… nggak kuat….aduuuh….. “breeet…..”, “breeet….” Wah… gawat ….ada sesuatu yang mulai keluar dari bagian belakang saya…Waktu itu saya nggak menyadari lagi keramaian jalan yang lagi macet… saya hanya terfokus pada… benda yang keluar saat itu. Tapi …seiring dengan keluarnya benda itu…. perasaan saya agak sedikit ringan… Yaa… sudah mau diapakan lagi… wong sudah nggak kuat….. Saya hanya berpikir benda-benda itu takut keluar dari celah-celah celana jean saya…. Kan malu….kalau ada yang jatuh… dan sempat orang-orang di sekitar itu lihat ada benda aneh…… Saya kemudian dengan hati hati coba berjalan…. Layaknya seperti ibu-ibu yang pakai kebaya!!…. Berjalan pelan-pelan….. Tidak lama kemudian ada seorang tukang ojek yang lagi mangkal dan saya coba tanya, “mang.. upami masjid anu caket palih mana?...” Teras… lurus…. Engke belok… belok saalit di ditu”,jawab tikang ojek… “nuhun.. mang” kata saya lagi. Saya teruskan berjalan aneh itu…. saya sudah tidak mempedulikan lagi yang ada di sekitar saya… mobil-mobil… motor-motor yang hampir ber gesekan dengan saya karena sempitnya pingiran jalan .. dan tukang-tukang ojek yang mangkal ….saya cuek aja…yang ada dipikiran saya saat itu saya harus pulang ke Tasik lagi dan nggak mungkin meneruskan perjalanan ke Bandung…. Saya akan berangkat besok pagi lagi…. Saya teruskan lagi berjalan mencari wc mesjid terdekat… Alhamdulillah… setelah melalui perjalanan yang sangat berat kira-kira 200 meteran …saya melihat mesjid…di pinggir jalan. Saya lihat ada orang-orang di depan mesjid yang lagi duduk-duduk di sana … saya meyelinap ke sebelah mesjid… menuju ke belakang mesjid…. Bersyukur… nggak ada orang di belakang sana… saya hanya melihat.. seorang yang sedang mengepel lantai jauh di sana…jalan lagi… tengok kanan… Alhamdulillah ….. tempat yang saya cari akhirnya …ketemu … ada dua wc.. berdampingan satu buat wanita dan satu lagi buat laki-laki. Tidak buang waktu lagi saya segera buka pintu wc yang keberulan kosong, terus masuk dan tutup lagi……saya buka celana jean saya… saya tadinya bermaksud menggantungkan dulu celana saya… tapi … mana tahaaaan…. “Brott!!…Brott!!....” suara meriam antik sudah lebih dulu berbunyi… akhirnya celana saya dibiarkan di lantai …”heu…, brott… brot….” Serangan meriam bertubi-tubi memberondong….saat itu bagi saya wc adalah tempat terindah…. Walau pasti semerbak wangi yang menjijikan buat orang lain…. Saya berfikir lagi setelah keluar dari wc ini… saya harus buang “CD’ saya meskipun “CD” saya baru…. Kemudian saya harus balik lagi ke Tasik… Tiba-tiba suara hape di saku celana bunyi…..agak lama saya mencar-cari hape saya…dan ketemu….”heuu… halo… adap apa mah?..heuu..”, saya jawab sambil meneruskan serangan….”cepet… yah… kalo udah selesai… ayah ke sini… nyusul bis pakai ojek yaa!” , kata istri….”Yaa…heuu..” jawab saya lagi… terus saya tutup telponnya…dan gempuran demi gempuran terus memborbadir…. Setengah jam saya menghabiskan waktu saya di tempat ternyaman itu…. Tak lama ada suara yang mencoba membuka pintu wc. “bruk”… untung.. pintunya terkunci… yaa.. saya berusaha cepat-cepat menyelesaikan peperangan… dan membersihkan puing-puing bom yang berserakan di tempat yang salah sasaran.... akhirnya selesai… “CD” saya yang sempat saya cuci dulu saya masukin ke saku belakang-kiri celana saya… aman… “kriit..” saya buka pintu …. Di depan pintu sudah ada orang-orang menunggu giliran… ibu-ibu dua orang dan satu orang remaja belasan tahun…. Saya coba lemparkan senyum terindah buat mereka untuk menetralisir keadaan….. di depan mereka saya lihat kotak amal dan saya masukan beberapa lemar uang yang sedapatnya saya ambil dari saku saya… agak susah waktu itu memasukkan uang saya… mungkin karena saya buru-buru… saya ingin segera meninggalkan mereka…. dengan meninggalkan semerbaknya …
Saya pergi ke depan mesjid berhenti sejenak dan mengucap syukur atas pertolonganNya . dan ber doa, “Yaa.. Alloh Engkau telah menolong saya, maka ampunilah orang-orang yang telah mewakafkan mesjid ini untuk menolong hamba-hambaMu, Beri kebaikan pada mereka yang memakmurkannya yaa Alloh, Amiin”. Saya sejenak menfakuri keberadaan mesjid ini yang telah begitu banyak menolong orang-orang yang mempunyai kebutuhan mendesak seperti saya tadi. Semoga mesjid ini tetap terpelihara dengan baik. amiin.
Niat untuk kembali ke Tasik rasanya nggak jadi karena istri sudah berpesan supaya saya menyusul, tapi bagaimana caranya?. Saya ingat kembali “CD” saya sakuin, “waduh.. kalau saya naik nyusul ke bis, saya nggak mungkin bawa “CD” ini”, pikir saya. Sambil saya berjalan mencar-cari tukang ojek selintas kemudian saya kepikiran untuk membuang “CD” saya. Tak perpikir panjang, “pluung…” saya melempar “CD” saya ke parit dengan diam-diam. “Ya Alloh, saya nggak biasa buang sampah sembarangan, tapi ini darurat, terpaksa. Ampuni ya Alloh”, saya menyesalinya. Kemudian saya sadar. saya harus mengejar bis segera, kalau enggak saya akan tertinggal semakin jauh. Saya lihat enggak ada tukang ojek di sisi kiri jalan ini, tapi di seberang sana banyak deretan motor diparkir di pangkalan. Saya menyeberang dan memanggil salah satu tukang ojek, “ mang… ka pertokoan Ciawinya!...”, meskipun saya belum tahu sebenarnya bis sudah samapi dimana. “mangga…”, tanpa tawar-menawar saya kemudian naik dan pergi. Motor berjalan sebelah kanan jalur, jadi motor kami bisa melaju cepat. Tiba-tiba hape saya bunyi lagi. Ruapnya istri saya menelepon, “halo yah!... cepet bis sudah dekat rel kereta..”, katanya. “Ya.. ayah lagi naik ojek….”,jawab saya sambil berpikir kami perlu mengejar cukup jauh kalau harus ke perlintasan kereta di Ciawi, “ini sudah lewat pertokon…”, pikir saya lagi. Motor kami menyusul puluhan kendaraan bahkan mungkin sudah seratusan lebih, tapi kami belum menemukan bis yang dicari. Alhamdulillah ternyata begitu jalan berbelok ke kiri, kami melihat bisnya ada. Saya melihat istri anak saya memanggil – manggil saya dari dalam bis, “yah!... yah!..”. Saya menyuruh tukang ojek untuk berhenti, “mang tos, tos di dieu”. Tukang ojek nampak agak bingung mendengar saya menyetop di tempat ini, tapi ia berhenti juga di pinggir jalan sebelah kanan.”Kiit”, dia mengerem motornya Saya berhenti sebelum pertokoan seperti yang saya bilang tadi . Saya kemudian tanya tukang ojek, “mang sabaraha?..”, tukang ojek tidak langsung menjawab dan saya tidak sabar untuk mengejar bis. “nih.. mang” saya beri dia dua puluh ribu rp, tanpa menunggu jawaban dari dia. Saya pikir lebih dari cukup untuk perjalanan sekira satu setengah kilometer .. itung-itung berbagi kebahagiaan dengan tukang ojek atas kebahagiaan saya telah menyelesaikan masalah saya. Tukang ojek hanya tersenyum dan masih bingung. Saya kemudian menyeberang ke sebelah kiri jalan, menyelinap diantara antrian kendaraan. Saya mengacungkan tangan, menyetop bis dan saya lihat kondektur tersenyum dari dalam bis dan dengan cepat membukakan pintu bis untuk saya. Alhamdulillah istri saya menyambut saya dengan senang karena dia sudah ketemu saya lagi yang dari tadi mengkhawatirkan saya. Mulanya saya agak malu juga ketemu dengan penumpang yang lain yang mungkin bertanya dalam hatinya kemana saya selama ini dan baru kembali?......, tapi saya kemudian maklum jika mereka berpikir demikian. Saya hanya ketawa-ketawa dengan anak dan istri saya, juga Tia atas apa yang sudah saya alami ini. Saya bersyukur bisa berkumpul dengan mereka lagi meneruskan perjalanan kami ke Bandung…..
Sungguh pengalaman yang berkesan buat saya, perjalanan selama enam setengah jam perjalanan kami untuk sampai di Bandung. Kemacetan di Lingkar Nagrek tidak begitu berarti dibandingkan penderitaan waktu kami macet di Ciawi.Kami sampai di bunderan Cibiru jam 8.30 malam, dijemput adik ipar saya Mas Ananto dan istrinya dede Ana. Kami ceritakan lagi ke pada mereka dan kami tertawa semua, “hahaha…...”. Alhamdulillah saya percaya ada solusi terbaik bagi setiap masalah.
Tag : pengalaman
0 Komentar untuk "Lebaran yang paling Berkesan buat Saya"
Back To Top